Kepala Tesla China dapat menjalankan gigafactory Texas

Elon Musk telah menunjuk seorang eksekutif lama Tesla di China yang mengawasi pembangunan gigfactory Shanghai untuk membantu menjalankan pabrik terbaru pembuat mobil di Austin, Texas, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Tom Zhu, yang bergabung dengan Tesla pada tahun 2014 untuk membantu membangun jaringan Supercharger-nya dan baru-baru ini mengepalai operasi pembuat mobil di Asia Pasifik, berada di Austin minggu ini dan telah membawa beberapa tim tekniknya dari China bersamanya untuk membantu mengawasi peningkatan tersebut. dari Giga Texas – hub AS untuk Model Y dan produksi Cybertruck di masa depan – kata orang-orang, meminta untuk tidak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara di depan umum.

Tidak jelas berapa lama Zhu akan berada di Austin, atau apakah dia akan mempertahankan tanggung jawabnya di Asia, kata orang-orang.

Perwakilan di Tesla di AS dan China tidak menanggapi permintaan komentar. Zhu tidak segera bisa dihubungi. Musk juga tidak menanggapi pesan yang meminta komentar.

Pergeseran Zhu ke Austin terjadi karena Tesla telah berusaha meningkatkan produksi di pabrik barunya di Texas.

Pelopor kendaraan listrik AS awalnya berencana membuat SUV Model Y menggunakan sel lithium-ion 4680 baru yang lebih besar di pabrik, yang disebut Musk sebagai “tungku uang” awal tahun ini.

Tetapi sebaliknya Tesla telah berputar untuk menggunakan sel 2170 yang lebih tua mengingat baterai baru belum siap untuk produksi volume.

Itu juga datang karena Musk menghabiskan waktu menjalankan Twitter setelah mengakuisisi platform media sosial pada akhir Oktober.

Dia juga kepala eksekutif Space Exploration Technologies, lebih dikenal sebagai SpaceX, dan mendirikan perusahaan terowongan The Boring Co. dan pengembang chip otak Neuralink.

Akuisisi Twitter senilai $44 miliar oleh Musk telah memicu kekhawatiran tentang bagaimana dia membagi waktunya di antara banyak perusahaannya, dan juga membebani saham Tesla, yang turun sekitar 50 persen tahun ini.

Memang, Musk sendiri baru-baru ini bulan lalu mengakui bahwa dia memiliki “terlalu banyak pekerjaan” di piringnya.

Zhu selama bertahun-tahun adalah eksekutif puncak Tesla di China, pasar pembuat EV terbesar di luar AS. Pabrik Tesla di Shanghai membuat mobil Model 3 dan Model Y untuk konsumsi domestik dan untuk ekspor ke bagian lain di Asia dan Eropa.

Baru-baru ini ditingkatkan menjadi dua kali lipat kapasitas pabrik menjadi sekitar 1 juta mobil per tahun dan pengiriman bulan lalu melonjak ke rekor 100.291 kendaraan.

Musk juga sering menyatakan kekagumannya terhadap etos kerja China, memuji karyawan Tesla China karena “membakar minyak jam 3 pagi” sambil mengatakan bahwa orang Amerika “berusaha menghindari bekerja sama sekali”.

Miliarder itu terkenal menyebabkan kehebohan awal tahun ini ketika dia memberi ultimatum kepada pekerja di Tesla secara global: kembali ke kantor atau pergi dan bekerja di tempat lain.

Tinggalkan komentar