Daimler Truck memperkenalkan Freightliner SuperTruck II yang canggih

LAS VEGAS — Daimler Truck North America meluncurkan SuperTruck II pada hari Rabu, memamerkan rig besar diesel yang efisien yang dimaksudkan untuk menunjukkan teknologi hemat bahan bakar yang dapat diterapkan saat industri truk beralih ke kendaraan tanpa emisi.

Kabin yang ramping, dicat dengan warna pelangi berpiksel untuk membangkitkan kesan gerakan yang mudah, lebih merupakan kendaraan bukti konsep daripada konsep khas pie-in-the-sky yang umum di industri otomotif.

“Kami fokus pada teknologi dan ide yang dapat diimplementasikan secara realistis. Kami tidak mengerjakan proyek sains di DTNA,” kata CEO Daimler Truck Amerika Utara John O’Leary.

Truk konsep ini didasarkan pada model Freightliner Cascadia Daimler, yang dengan hampir 40 persen pasarnya merupakan penjual terkemuka di antara truk Kelas 8 di AS.

Tujuan proyek ini adalah untuk mengembangkan kombinasi traktor-trailer yang menunjukkan kemajuan dalam aerodinamika, teknologi mesin diesel, hambatan gelinding ban, dan sistem lain untuk secara dramatis meningkatkan efisiensi bahan bakar rig besar Kelas 8.

Beberapa kemungkinan akan menemukan jalan mereka ke Cascadias masa depan.

“Penelitian dan pengembangan yang telah kami lakukan di sini adalah menciptakan alat yang nantinya dapat kami keluarkan dari kotak alat dan digunakan,” kata Derek Rotz, kepala teknik lanjutan Daimler AS.

Daimler mengatakan truk berjalan sekitar 12 mpg. Truk diesel Kelas 8 tipikal mendapat sekitar 6,2 mpg, menurut Dewan Amerika Utara untuk Efisiensi Pengangkutan.

Meskipun California, sebagian Eropa dan wilayah lain memaksa transisi bertahap ke truk tanpa emisi, O’Leary mengatakan diesel akan bertahan sebagai pilihan bahan bakar utama di masa mendatang karena cocok 100 persen dari semua aplikasi.

“Ini tetap menjadi cara yang paling hemat biaya dan efisien untuk memindahkan barang dan orang,” katanya. Tetapi produsen truk masih dapat memperoleh keuntungan efisiensi yang signifikan.

SuperTruck II jelas dikenali sebagai Freightliner. Perubahan yang paling terlihat adalah penghilangan kaca spion besar bergaya telinga gajah — yang telah lama dikenal sebagai pembunuh efisiensi — yang diperlukan pada truk saat ini. Sebaliknya, truk tersebut memanfaatkan pengecualian program yang mengizinkan kamera dan layar di dalam kabin yang diberikan oleh NHTSA.

Daimler mengatakan perubahan itu memecahkan kesalahan efisiensi utama pada truk saat ini dan mungkin meningkatkan visibilitas pengemudi. Perusahaan melihat sistem kamera sebagai potensi perubahan regulasi.

Di tempat lain, para insinyur mendesain ulang kap, bemper, dan fairing sasis untuk bekerja dengan kabin Cascadia yang ada, tetapi sekarang memungkinkan udara mengalir di sekitar truk dengan lebih sedikit gangguan. Mereka juga mengubah gril, intake udara, dan pintu untuk meningkatkan aerodinamika. Truk ini memiliki prototipe ban tahan gelinding rendah dari Michelin.

Tinggalkan komentar