NY, CFPB menuntut pemberi pinjaman subprime utama

Regulator ingin perusahaan menghentikan praktik yang kasar dan menipu, mereformasi atau menghapus perjanjian pinjaman CAC yang ada dan mengumpulkan restitusi untuk konsumen yang terkena dampak.

Pada tahun 2021, CAC digugat oleh Jaksa Agung Massachussetts atas tuduhan “melecehkan” peminjam dan memberikan informasi yang salah kepada investor. Tahun berikutnya, perusahaan menyelesaikan gugatan dengan pemegang saham yang berasal dari kasus Massachussetts. Laporan pendapatan Q3 CAC 2022 menunjukkan peningkatan volume pinjaman mobil tetapi penurunan besar dalam pendapatan bersih.

Gugatan tersebut menggunakan pinjaman Februari 2016 kepada peminjam “Ms. B” untuk membuat kasusnya.

Setelah melakukan trade-in sebesar $2.250 untuk kesepakatan tersebut, Ms. B meminjam $8.292,10 untuk sebuah kendaraan dengan tingkat bunga 23,99 persen. Dia akan membayar $13.301,31 — $5.009,21 lainnya mewakili biaya kredit — dalam pembayaran $260,81 selama masa pinjaman 51 bulan.

Namun, Penerimaan Kredit memberikan nilai Ms. B 60,1, menunjukkan bahwa Ms. B hanya diharapkan membayar sekitar 60 persen dari $13.301,31, atau $7.994.

“Setelah mengumpulkan informasi tentang Ms. B dan kelayakan kreditnya, CAC membayar dealer sekitar $5.614 untuk pinjaman ini, sebuah aspek penting dari transaksi yang tidak muncul di mana pun dalam kontrak pinjaman,” kata gugatan itu. Angka dolar itu, bukan jumlah yang dibiayai, adalah jumlah yang CAC pertaruhkan untuk pinjaman ini, dan CAC bisa mendapat untung (secara kasar) jika mengumpulkan lebih dari jumlah itu. CAC tidak perlu mengumpulkan jumlah penuh yang dibiayai untuk mendapat untung .”

Dealer ditawari sekitar 72 persen dari jumlah yang diantisipasi oleh Penerimaan Kredit yang dapat ditagih atas pinjaman tersebut, kata gugatan tersebut.

Gugatan tersebut menyatakan bahwa Ny. B telah membayar atau berjanji untuk membayar $10.542,10 (uang muka ditambah jumlah pinjaman) sebelum bunga. Tetapi kesediaan dealer untuk menerima $ 7.864 (uang muka ditambah pembayaran Penerimaan Kredit) untuk kendaraan berarti jumlah tersebut mewakili harga tunai untuk model tersebut, menurut gugatan tersebut. Sisa $2.678,10 merupakan biaya keuangan tersembunyi, demikian dugaan gugatan tersebut.

“Perbedaan antara total biaya yang diungkapkan dari transaksi yang dibiayai CAC (dikurangi bunga) dan Kompensasi Dealer (sebagai proksi untuk jumlah sebenarnya yang akan diterima dealer dalam pembelian semua tunai untuk kendaraan dan produk tambahan, jika berlaku) merupakan biaya keuangan yang disembunyikan dari peminjam sebagai bagian dari jumlah yang dibiayai pada perjanjian pinjaman CAC — ini adalah jumlah yang tidak akan dibebankan kepada konsumen tunai.”

Pembiayaan tersembunyi ini sering mendorong suku bunga Penerimaan Kredit di atas batas riba 25 persen di New York, bahkan dalam situasi di mana dealer kemudian menerima bonus “penghasilan” bagi pelanggan yang rajin melakukan pembayaran, menurut gugatan tersebut.

Penerimaan Kredit juga tidak mengharapkan pelanggannya melunasi pinjaman mereka, menurut litigasi.

“CAC mengaku membantu warga New York yang berpenghasilan rendah untuk membeli mobil, tetapi malah membuat mereka terlilit hutang,” kata James dalam sebuah pernyataan. “CAC mengarahkan pekerja keras New York ke jalur kehancuran finansial dengan menipu mereka menjadi pinjaman mobil berbunga tinggi yang tidak terjangkau sambil memotong kesepakatan ruang belakang dengan dealer untuk meningkatkan keuntungan mereka sendiri. Tindakan predator ini melukai orang yang tidak bersalah dan meninggalkan mereka dengan tumpukan hutang.”

Penerimaan Kredit memperkirakan hanya akan mengumpulkan 66 persen dari jumlah pinjamannya di New York dan 64 persen secara nasional setelah faktor-faktor seperti kepemilikan kembali dan biaya keterlambatan diperhitungkan, menurut gugatan tersebut.

“Memang, antara sekitar 25% (New York) dan 39% (nasional) dari pinjaman CAC sangat jelas tidak terjangkau sehingga koleksi yang diproyeksikan CAC kurang dari jumlah yang dibiayai, atau pokok yang diakui,” kata gugatan itu.

Namun pemberi pinjaman mengajarkan dealer untuk memberi tahu pelanggan bahwa pinjamannya akan “mengubah hidup mereka” dan merupakan peluang untuk meningkatkan kredit pelanggan. Peminjam Penerimaan Kredit rata-rata selama periode waktu yang diteliti oleh gugatan tersebut memiliki skor kredit 546 dan pendapatan kotor $35.000.

Tinggalkan komentar