Grup dealer membuat merek untuk menjual kendaraan bekas secara online

“Kami sedang berbicara dengan pelanggan yang benar-benar baru,” kata Maric.

Gagasan bahwa grup dealer menginginkan satu merek inti yang dapat mereka gunakan untuk membedakan diri mereka secara online dari pesaing masuk akal, terutama karena konsumen telah menyadari bahwa teknologi dapat mempercepat proses pembelian mobil dan memberi mereka pilihan di luar dealer tradisional, kata Tim Copacia, wakil presiden eksekutif pengembangan strategis di UnityWorks, divisi pemasaran video JD Power.

Tetapi Copacia mengatakan dia memperingatkan kelompok yang mempertimbangkan pendekatan semacam itu untuk berpikir secara mendalam tentang apa yang dibutuhkan branding.

“Jika Anda akan mengirimkannya, Anda benar-benar harus mendanainya, berinvestasi di dalamnya, dan membangun merek, dan itu memang membutuhkan waktu, uang, dan konsistensi,” katanya. “Pengalaman yang Anda janjikan harus disampaikan, karena jika Anda mengatur semua strategi itu dan konsumen tidak memiliki pengalaman positif, semua visi dan perencanaan itu bisa hilang.”

Paulo da Silva, wakil presiden e-commerce Cox Automotive, mengatakan sekitar sepertiga dari 10 grup dealer yang secara aktif menggunakan teknologi Esntial Commerce Cox memulai debut merek digital mandiri, sementara sisanya menggunakan merek grup mapan mereka untuk alat online.

Merek mandiri bisa menjadi batu tulis kosong, kata da Silva. Grup yang memanfaatkan merek mapan dapat melihat keuntungan untuk aset mereka yang ada, tambahnya, mirip dengan bagaimana pengecer fisik seperti Target menggunakan toko fisik mereka untuk membantu mereka bersaing secara online melawan Amazon.

“Kedua strategi itu bisa berhasil,” katanya. “Jujur, bagi saya ini semua tentang komitmen dan tingkat investasi Anda.”

Tinggalkan komentar