Armada Layanan Pos AS menjadi lebih ramah lingkungan, dengan 66.000 EV tiba hingga tahun 2028

Upaya untuk mendorong dan mendorong Layanan Pos AS untuk memastikan kendaraan listrik menjadi bagian yang lebih besar dari armada truk surat barunya telah terkirim.

Badan tersebut mengatakan pada hari Selasa akan membeli lebih banyak EV hingga 2028 dari yang diperkirakan sebelumnya. Secara total, 66.000 EV akan dimasukkan dalam rencana keseluruhan Layanan Pos untuk membeli 106.000 kendaraan antara sekarang dan 2028.

Ada ketidakpastian seputar kesediaan badan tersebut untuk berkomitmen lebih lanjut untuk melistriki armada kendaraan terbesar dan tertua milik pemerintah AS. Tetapi pada bulan Agustus, Kongres pada dasarnya mengarahkan Layanan Pos untuk melistriki sebagian besar armada truk surat barunya dengan menyetujui $3 miliar dalam Undang-Undang Pengurangan Inflasi untuk pembelian semacam itu.

Dengan Demokrat mempertahankan kendali Senat dalam pemilihan paruh waktu 2022, dan pemerintahan Biden meminta Layanan Pos untuk memeriksa lebih lanjut rencananya untuk membeli terutama kendaraan bertenaga bensintampaknya akan ada lebih banyak EV.

“Rencana USPS memanfaatkan $3 miliar yang disediakan oleh Undang-Undang Pengurangan Inflasi untuk mencapai target pembelian kendaraan pengiriman listrik 100 persen pada tahun 2026 [and] mengarahkan armada pos ke jalur elektrifikasi,” kata John Podesta, penasihat senior Presiden Joe Biden, Selasa.

Pada bulan Maret, Layanan Pos pesanan awal 50.000 kendaraan dari Pertahanan Oshkosh Wisconsin, yang memenangkan kontrak 10 tahun senilai hingga $11 miliar, telah memasukkan 10.000 EV. Badan tersebut kemudian mengatakan akan meningkatkan pembelian EV menjadi 25.000 dengan pembelian kendaraan komersial di luar rak.

Setelah pengesahan Undang-Undang Pengurangan Inflasi, diamnya Layanan Pos dalam meningkatkan komitmen elektrifikasi memicu putaran lobi dan manuver hukum yang termasuk gugatan bersama dari UAW dan Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam dan surat dari anggota Kongres.

Layanan Pos sekarang akan meningkatkan pesanan awal Kendaraan Pengiriman Generasi Selanjutnya menjadi 60.000, di mana 45.000 akan menjadi EV pada tahun 2028. Semua kendaraan yang dipesan oleh agensi setelah tahun 2026 diharapkan seluruhnya EV.

Agensi mengharapkan untuk menghabiskan $ 9,6 miliar, termasuk $ 3 miliar dari dana Undang-Undang Pengurangan Inflasi, untuk armada barunya.

“US$3 miliar yang disediakan oleh Kongres telah secara signifikan mengurangi risiko yang terkait dengan percepatan implementasi infrastruktur nasional yang diperlukan untuk melistriki armada pengiriman kami,” kata Kepala Kantor Pos AS Jenderal Louis DeJoy. ‚ÄúSementara sebagian besar pendanaan kendaraan listrik akan terus berasal dari pendapatan Layanan Pos, kami berterima kasih atas kepercayaan yang diberikan Kongres dan Administrasi kepada kami untuk membangun dan memperoleh apa yang berpotensi menjadi armada kendaraan listrik terbesar di negara ini. .”

Layanan Pos mengatakan akan menjajaki kemungkinan mencapai 100 persen elektrifikasi armadanya dan bekerja untuk mengurangi emisi karbonnya melalui perbaikan logistik dan pengurangan biaya transportasi.

“Fokus utama dari upaya modernisasi kami adalah untuk mengurangi transportasi yang tidak efisien dan meningkatkan operasi distribusi, sehingga kargo udara jauh lebih sedikit dan perjalanan truk jauh lebih sedikit,” kata DeJoy.

“Bila digabungkan dengan komitmen substansial kami untuk elektrifikasi kendaraan pengiriman kami, Layanan Pos akan berada di garis depan inisiatif hijau negara kami.”

Tinggalkan komentar