Argo AI akan memberhentikan 173 saat startup terlipat

CEO Ford Jim Farley mengatakan pada hari Rabu selama panggilan dengan investor bahwa pembuat mobil berencana untuk mempekerjakan “beberapa ratus” karyawan dari Argo AI. VW mengatakan sebelumnya bekerja sama dengan Argo AI untuk mencari peluang bagi karyawannya.

Ford menolak untuk memberikan informasi lebih lanjut pada hari Jumat.

Karyawan yang diharapkan akan dipindahkan ke perusahaan lain akan memiliki opsi untuk tetap berada dalam daftar gaji Argo hingga 31 Desember, kata pemberitahuan itu. Kelompok lain juga akan membantu dalam menghentikan operasi.

“Banyak dari karyawan akan menerima kesempatan untuk terus bekerja pada teknologi mengemudi otomatis dengan Ford atau Volkswagen, sementara pekerjaan untuk orang lain sayangnya akan berakhir,” kata Argo dalam sebuah pernyataan.

Argo AI, didirikan pada tahun 2016 oleh penduduk asli Michigan, Bryan Salesky dan Peter Rander, dengan cepat menjadi salah satu perusahaan paling menjanjikan di bidang AV. Pada tahun 2017, Ford melakukan investasi lima tahun senilai $ 1 miliar di perusahaan.

“Kami sangat berterima kasih atas dedikasi tim Argo AI, dan sangat bangga dengan pencapaian kami bersama,” kata Salesky dan Rander dalam sebuah pernyataan. “Tim secara konsisten memberikan yang terbaik dan yang lebih, dan kami berharap dapat melihat kesuksesan bagi semua orang dalam apa pun yang terjadi selanjutnya, termasuk peluang yang diberikan oleh Ford dan VW untuk melanjutkan pekerjaan mereka pada teknologi mengemudi otomatis.”

Ford dan VW menarik dukungan mereka, dan ketidakmampuan Argo untuk menarik investor baru, menghancurkan perusahaan dan membayangi masa depan mobil self-driving.

“Kendaraan otonom yang menguntungkan dalam skala masih jauh dan kami tidak perlu menciptakan teknologi itu sendiri,” kata Farley dalam sebuah pernyataan.

Tinggalkan komentar