Pengurus LMP merekomendasikan rencana likuidasi; perusahaan akan menjual 6 dealer

Dewan direksi LMP Automotive Holdings Inc. dengan suara bulat merekomendasikan agar pemegang saham menyetujui rencana yang diusulkan untuk melikuidasi dan membubarkan perusahaan, sementara pengecer mobil yang diperdagangkan secara publik telah setuju untuk menjual apa yang tampak seperti sebagian besar dealer waralabanya.

LMP mengatakan Senin bahwa mereka telah menandatangani perjanjian penjualan aset dealer dan real estat untuk dealer Kia di Port Charlotte, Fla., dan Cape Coral, Fla., serta toko Kia dan Subaru di Mount Hope, W.Va., a Dealer Chevrolet di Oak Hill, W.Va., dan toko Buick-GMC di Beckley, W.Va.

Tidak jelas apakah LMP menjual enam dealer dalam satu transaksi atau dalam beberapa transaksi. LMP mengatakan penutupan diharapkan pada bulan Oktober.

Pengecer itu mengatakan dewannya merekomendasikan agar pemegang saham perusahaan “memberikan suara untuk menyetujui rencana likuidasi yang diusulkan atas aset LMP dan pembubaran perusahaan” pada rapat khusus pemegang saham berikutnya. LMP tidak menyebutkan kapan pertemuan itu akan berlangsung.

“Dewan dan tim manajemen semuanya percaya bahwa mengingat sifat diversifikasi portofolio kami, mengejar banyak transaksi dengan pembeli potensial yang berbeda untuk aset atau kelompok aset menghadirkan peluang terbaik untuk memaksimalkan nilai pemegang saham,” kata CEO Samer Tawfik dalam sebuah pernyataan. “Kami percaya bahwa rencana likuidasi akan memaksimalkan nilai pemegang saham karena kami terus menjual sisa aset kami. Manajemen percaya bahwa setelah finalisasi rencana likuidasi, kami berharap perusahaan akan dapat mendistribusikan sekitar $115 juta hingga $126 juta kepada pemegang saham. Berdasarkan 10,9 juta saham yang beredar, itu akan menunjukkan pemegang saham akan menerima $ 10,55 hingga $ 11,56 per saham.

Saham LMP ditutup pada $6,73 per saham Jumat sebelum melonjak 11 persen menjadi $7,49 pada Senin pagi. Harganya telah mencapai $20 per saham dalam setahun terakhir.

Rencana untuk melikuidasi perusahaan menandai putaran terbaru untuk LMP, yang pada awal 2021 mengatakan pihaknya berharap untuk mengakuisisi 80 hingga 100 dealer pada akhir 2022.

Pada Februari, LMP mengatakan sedang menjajaki alternatif strategis untuk bisnisnya, termasuk kemungkinan penjualan perusahaan. Bulan lalu, LMP mengatakan menyewa BofA Securities untuk membantu mencari opsi strategis untuk bisnis ritel mobilnya. LMP juga memecat CFO-nya pada bulan Juli.

LMP mengatakan rencana likuidasi akan memungkinkan perusahaan untuk melakukan “penjualan untuk sisa asetnya yang saat ini tidak tunduk pada perjanjian penjualan dan untuk masuk ke dalam transaksi yang memaksimalkan nilai tanpa menunda transaksi tersebut dan persyaratan yang terkait dengan keharusan mencari dan mendapatkan pemegang saham. persetujuan.”

Bulan lalu, LMP mengatakan telah menandatangani perjanjian untuk menjual toko Chrysler-Dodge-Jeep-Ram di White Plains, NY, yang diharapkan akan menghasilkan $15,8 juta. Transaksi itu diharapkan selesai pada Oktober.

Perusahaan belum melaporkan perjanjian penjualan untuk satu dealer waralaba yang tersisa dalam portofolionya, toko Chevrolet-Buick-GMC-Cadillac di Greeneville, Tenn., atau salah satu toko kendaraan bekasnya.

LMP belum melaporkan hasil keuangan untuk kuartal keempat tahun 2021 atau kuartal pertama atau kedua tahun ini dan mengatakan akan menyatakan kembali hasil keuangan untuk tiga kuartal pertama tahun 2021. Perusahaan juga menghadapi kemungkinan gugatan class action dan telah mengajukan tuntutan hukum untuk meminta pengembalian setoran yang dibuatnya untuk akuisisi dealer yang kemudian dihentikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *