Manheim: Harga grosir mobil bekas tetap antara Juni dan Juli

Harga grosir kendaraan bekas hanya menunjukkan penurunan kecil di bulan Juli di tengah musim penjualan musim panas yang stagnan.

Cox Automotive mengatakan Jumat bahwa harga grosir turun hanya 0,1 persen pada Juli dibandingkan dengan Juni. Indeks Nilai Kendaraan Bekas Manheim — indikator tren harga pasar kendaraan bekas — turun menjadi 219,6, turun dari 219,9 pada Juni tetapi naik dari 195,2 pada Juli 2021.

Pada akhirnya, harga grosir tetap tinggi pada tahun 2022 dibandingkan dengan tahun 2021. Harga tersebut 13 persen lebih tinggi pada bulan Juli dibandingkan periode tahun sebelumnya. Angka-angka itu disesuaikan dengan campuran, jarak tempuh, dan musim. Pada basis yang tidak disesuaikan, indeks turun 3,2 persen pada Juli dari level Juni, dengan harga naik 10 persen dari tahun ke tahun.

Penjualan ritel bekas turun 13 persen pada Juli dari Juni, dan penjualan turun 16 persen dari tahun ke tahun, menurut Cox Automotive. Penjualan pada Juli turun 29 persen dibandingkan dengan 2019 – “perbandingan terburuk” terhadap 2019 sejak Januari, menurut Cox Automotive.

Harga grosir rata-rata untuk kendaraan berusia 3 tahun, kohort model tahun terbesar di lelang Manheim, turun 2,7 persen selama empat minggu terakhir.

Cox memperkirakan pasokan ritel kendaraan bekas mencapai 48 hari pada akhir Juli. Itu turun dari 52 hari pada akhir Juni tetapi naik dari 41 hari pada Juli 2021. Pasokan grosir berakhir Juli pada 31 hari, lebih tinggi dari 26 hari pada Juni dan lebih tinggi dari 22 hari pada Juli 2021.

Indeks Buku Hitam

Indikator lain dari tren harga grosir — Indeks Retensi Kendaraan Bekas Buku Hitam — juga menurun dari bulan ke bulan.

Indeks jatuh ke 189,3 poin pada Juli, turun 2,2 poin dari level Juni, menurut data yang dirilis Rabu oleh Black Book. Itu naik 17 persen dari Juli 2021 dan 50 persen dari Juli 2020.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *