Mantan CEO Reynolds dan Reynolds Bob Brockman meninggal pada usia 81 tahun

“Pemerintah membuang-buang waktu dan sumber daya untuk mendakwa seorang pria yang menderita demensia progresif dan sakit parah,” kata Keneally.

Di masa mudanya, Brockman dikenal sebagai pekerja yang tidak ada habisnya dengan hasrat untuk kebugaran fisik, memancing di Colorado dan berburu merpati di Argentina. Forbes memperkirakan kekayaan bersihnya menjadi $ 4,7 miliar.

Berasal dari Florida yang sederhana, Brockman menjual layanan komputasi ke dealer mobil atas nama International Business Machines Corp. ketika, pada tahun 1970, ia mendirikan perusahaan yang membantu merevolusi cara industri beroperasi di Amerika Utara dan Eropa.

Selain sistem perangkat lunak manajemen dealer, Brockman, seorang programmer otodidak, memperoleh lebih dari selusin paten, dan mengembangkan Reynolds dan Reynolds menjadi operasi 5.000 orang senilai sekitar $5 miliar.

Saat Brockman membangun perusahaannya menjadi kekuatan industri, dia juga membela banyak tuntutan hukum yang menuduhnya melakukan praktik bisnis yang tidak jelas. Tenaga penjual menuduh perusahaannya memperketat pembayaran mereka; dealer mobil mengatakan dia menipu mereka dengan kontrak multiyear yang mahal. Komisi Perdagangan Federal menyelidiki apakah dia terlibat dalam praktik anti-persaingan.

Seorang mantan tentara cadangan Marinir yang mengelilingi dirinya dengan para letnan yang setia, Brockman memiliki keinginan yang kuat untuk privasi pribadi yang meluas ke hubungannya dengan Internal Revenue Service.

“Brockman punya satu aturan: Jangan berbisnis dengan pemerintah,” kata Robert Tyson, seorang pengusaha yang memenangkan gugatan terhadap Brockman atas kompensasi yang belum dibayar untuk layanan yang diberikan. “Dia tidak ingin FBI melihat apa pun.”

Pada Oktober 2020, AS mendakwa Brockman dalam kasus penghindaran pajak terbesar yang pernah ada terhadap seorang individu, serta atas tuduhan pencucian uang.

Telepon Pembakar

Brockman membantu meluncurkan karir ekuitas swasta Robert F. Smith, warga kulit hitam terkaya di Amerika, dengan memberikan investasi awal di perusahaannya, Vista Equity Partners. Jaksa menuduh Brockman menggunakan jaringan entitas lepas pantai, nama kode, dan telepon burner untuk menyembunyikan pendapatan $ 2 miliar dari IRS, sebagian besar diperoleh melalui investasi Vista.

Smith mengaku melakukan kejahatan pajak tetapi menghindari penuntutan dengan bekerja sama dengan jaksa terhadap Brockman.

Kasus terhadap Brockman bergantung pada apakah miliaran dolar dalam perwalian amal lepas pantai diam-diam dikendalikan olehnya, seperti yang dituduhkan jaksa, atau dikelola secara independen, seperti yang diklaimnya. Jaksa mengatakan dia menggunakan hasil yang tidak dikenai pajak dari entitas lepas pantai untuk membeli pondok pemancingan Colorado, jet pribadi, dan kapal pesiar sepanjang 200 kaki, yang dibantah oleh pengacaranya.

“Saya belum pernah melihat pola keserakahan atau penyembunyian dan penyembunyian ini selama lebih dari 25 tahun saya sebagai agen khusus,” James Lee, seorang pejabat IRS, mengatakan ketika dakwaan diajukan.

Brockman mengaku tidak bersalah, tetapi pengacaranya segera mulai berargumen bahwa demensia membuatnya tidak dapat membantu dalam pembelaannya.

Robert Theron Brockman lahir di St. Petersburg, Florida, pada 28 Mei 1941. Ayahnya, Alfred Eugene Brockman, memiliki sebuah pompa bensin. Ibunya, Pearl, adalah seorang fisioterapis. Dengan keluarga yang berjuang secara finansial, Brockman “memutuskan dia tidak menyukainya dan pergi keluar untuk membuat sesuatu dari dirinya sendiri,” adik laki-lakinya, David, mengatakan kepada Wall Street Journal pada tahun 2021.

Menanam Vista

Setelah lulus summa cum laude dari University of Florida pada tahun 1963, Brockman bekerja sebagai marketing trainee di Ford Motor Co. sebelum pindah ke IBM, di mana ia menjadi salesman top di Washington dan Houston. Pada tahun 1970, ia mendirikan perusahaannya sendiri, Universal Computer Systems, dan mulai memberikan laporan persediaan mingguan kepada dealer mobil.

Saat Brockman membangun perusahaannya, dia bertemu Smith, yang saat itu adalah bankir investasi teknologi Goldman Sachs yang sedang naik daun. Brockman kemudian menyemai perusahaan Smith, Vista, dengan setidaknya $1 miliar dana untuk membeli perusahaan perangkat lunak perusahaan.

Para mitra menyusun pengaturan mereka untuk menjaga keuntungan di luar negeri, kata jaksa.

Pada tahun 2006, Brockman menyatukan perangkat lunak dan minat investasinya untuk merekayasa akuisisi yang mendorong UCS ke liga besar. Perusahaan yang dipegang erat Brockman membeli Reynolds & Reynolds, sebuah perusahaan publik yang ukurannya hampir dua kali lipat. Bagian dari pembiayaan ekuitas berasal dari dana asli Vista, di mana Brockman adalah satu-satunya investor luar.

Perusahaan gabungan itu mengambil nama Reynolds & Reynolds dan dikendalikan oleh perwalian amal Bermudian yang didirikan atas nama ayah Brockman. Ketika kekayaan Brockman tumbuh, begitu pula aset luar negeri perwalian itu.

Selain kepemilikan perusahaan perangkat lunak senilai $5 miliar, itu termasuk $1,3 miliar dalam investasi yang dilakukan melalui entitas yang berbasis di British Virgin Islands dan $1,4 miliar di bank Swiss, kata istrinya, Dorothy, dalam pernyataan tertulis yang diajukan di pengadilan Bermudian. .

Dukungan untuk Opera

Kepercayaan Bermudian dan keluarga Brockman juga menjadi dermawan aktif. Hadiah mereka termasuk puluhan juta dolar untuk Baylor College of Medicine, di mana Brockman menjadi wali, dan Brockman Hall untuk Opera di Rice University di Houston. Mereka juga mendukung puluhan siswa dengan beasiswa.

Namun, pada 2018 otoritas pajak AS menggerebek pengacara Brockman di Houston dan Bermuda. Mereka menemukan cache dokumen dan pesan terenkripsi yang digunakan jaksa dalam membangun kasus kriminal mereka terhadap Brockman.

Pada bulan September 2021, IRS menilai Brockman sebesar $ 1,4 miliar, terkait dengan pajak yang katanya terutang dari 2004 hingga 2018. Kasus ini tertunda di Pengadilan Distrik dan Pengadilan Pajak AS, dan pertempuran melawan tanah miliknya bisa berlangsung bertahun-tahun.

“Apakah Bob Brockman sebenarnya memiliki lebih banyak pajak, yang kami sengketakan, bisa menunggu keputusan Pengadilan Pajak,” kata Keneally.

Dia meninggalkan saudaranya David; istrinya selama 53 tahun, Dorothy; seorang putra, Robert Brockman II; menantu perempuan; seorang cucu; dan seorang cucu perempuan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *