Subaru Outback satu-satunya kendaraan yang menerima peringkat ‘baik’ di putaran terakhir uji tabrak samping IIHS

Hanya tiga dari tujuh kendaraan yang memperoleh peringkat “baik” atau “dapat diterima” dalam evaluasi tabrakan sampingan terbaru dari Lembaga Asuransi untuk Keselamatan Jalan Raya.

IIHS memberikan peringkat “baik”, “dapat diterima”, “marjinal”, dan “buruk”.

Dari tujuh kendaraan yang diuji, yang diklasifikasikan IIHS sebagai menengah, Subaru Outback adalah satu-satunya yang menerima peringkat “baik”, sedangkan Hyundai Sonata dan Volkswagen Jetta mendapatkan “dapat diterima”. Honda Accord menerima peringkat “marjinal”, dan Chevrolet Malibu, Nissan Altima, dan Toyota Camry semuanya mendapat peringkat “buruk”. Kendaraan itu semuanya model 2022.

Tes tersebut diperbarui untuk meniru lebih banyak dampak sampingan di dunia nyata, yang menyebabkan hampir 25 persen kematian kendaraan penumpang, kata IIHS. Tes sekarang menggunakan penghalang 4.200 pon yang menyerang kendaraan pada 37 mph, sebagai lawan dari penghalang 3.300 pon yang menyerang kendaraan pada 31 mph. Hasilnya datang setelah IIHS menguji batch terpisah kendaraan menengah menggunakan kriteria yang diperbarui tahun ini, dan 10 dari 18 kendaraan menerima peringkat “baik”. Hanya satu dari 20 “SUV kecil” yang diuji tahun lalu di bawah kriteria baru yang mendapatkan peringkat “baik”.

Presiden IIHS David Harkey mengatakan kepada Berita Otomotif bahwa ketinggian kendara yang lebih rendah dari kelompok kendaraan terbaru berkontribusi pada kinerja yang lebih buruk.

“Kami percaya sebagian dari apa yang kami lihat di sini adalah fakta bahwa sedan dan mobil berukuran sedang naik lebih rendah daripada SUV ukuran sedang atau kecil,” kata Harkey. “Hasilnya adalah penghalang yang sekarang kita gunakan menyerang lebih tinggi di pintu sedan, menyebabkan lebih banyak intrusi ke kompartemen penumpang dan meningkatkan kemungkinan cedera. Itu tidak terduga.”

IIHS mengatakan ketujuh kendaraan mendapat peringkat “baik” di bawah versi asli tes.

Sebuah studi IIHS 2011 menemukan bahwa kendaraan yang mendapatkan peringkat dampak samping “baik” 70 persen lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki korban dalam skenario kecelakaan kehidupan nyata dibandingkan dengan kendaraan yang menerima peringkat “buruk”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *