TrueCar melihat penurunan pendapatan Q2, melaporkan kerugian bersih yang lebih luas

Perusahaan daftar kendaraan TrueCar mengalami penurunan pendapatan yang tajam pada kuartal kedua dan memperdalam kerugian bersihnya karena melaporkan tekanan dari kekurangan persediaan dan kenaikan harga kendaraan.

TrueCar yang berbasis di Santa Monica, California pada hari Selasa melaporkan kerugian bersih sebesar $11 juta pada kuartal yang berakhir 30 Juni, lebih besar dari kerugian bersih $7,3 juta pada kuartal yang sama tahun sebelumnya. Pendapatan turun 36 persen menjadi $ 42,3 juta, yang oleh para pemimpin perusahaan dikaitkan dengan tekanan pada tingkat penutupannya karena kondisi inventaris dan harga. Pendapatan transaksi bayar per penjualan TrueCar merupakan bagian yang lebih kecil dari pendapatan dealer pada kuartal kedua dibandingkan tahun sebelumnya, perusahaan melaporkan.

“Pemulihan dalam rantai pasokan global kemungkinan masih beberapa kuartal lagi dalam pandangan kami, dan ketidakpastian tetap tinggi karena peristiwa geopolitik dan hambatan seperti ekonomi AS yang melambat dan kenaikan suku bunga,” kata CEO Mike Darrow kepada analis pada panggilan pendapatan Rabu.

“Kami terus memperkirakan beberapa volatilitas dalam metrik utama kami sepanjang 2022,” kata Darrow. “Dalam lingkungan ini, kami terus mengelola bisnis dan sumber daya kami secara efisien.”

TrueCar melaporkan 12.086 pelanggan dealer pada kuartal kedua, dengan 7.908 di antaranya adalah waralaba. Jumlah pelanggan dealer waralaba turun 18 persen dari tahun ke tahun, sementara jumlah dealer independen di platformnya naik 18 persen. Pemimpin TrueCar mengatakan itu mencerminkan ketersediaan kendaraan baru dan bekas yang berbeda.

Eksekutif perusahaan menawarkan data baru tentang platform penjualan digital TrueCar+ yang baru muncul, dengan mengatakan bahwa itu digunakan oleh lebih dari 80 dealer di Florida dan mencakup lebih dari 7.000 kendaraan baru, bekas, dan bekas hingga Juni. CFO Jantoon Reigersman mengatakan perusahaan bertujuan untuk memperluas TrueCar+ di seluruh negeri untuk kendaraan bekas dan ke tiga hingga lima negara bagian di luar Florida untuk kendaraan baru pada akhir tahun.

Pendapatan Q2: $42,3 juta, turun 36% dari tahun sebelumnya

Kerugian bersih Q2: $11 juta, lebih besar dari kerugian bersih $7,3 juta dari tahun sebelumnya

EBITDA yang disesuaikan pada Q2: Berayun ke rugi bersih $5 juta dari laba bersih $4,7 juta setahun sebelumnya

Panduan: Tidak memberikan prospek keuangan triwulanan, dengan alasan ketidakpastian terkait dengan tantangan rantai pasokan, inventaris kendaraan yang rendah, dan harga yang tinggi. EBITDA yang disesuaikan diperkirakan akan negatif pada tahun 2022.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *