ADAS, sistem otonom untuk melayani kebutuhan yang berbeda untuk pasar yang berbeda, kata para eksekutif

TRAVERSE CITY, Mich. — Sistem bantuan pengemudi yang canggih biasanya dilihat sebagai dasar dari kendaraan yang sepenuhnya dapat mengemudi sendiri. Namun, para eksekutif industri semakin mempertimbangkan bantuan pengemudi tingkat lanjut dan otonom kemampuan sistem yang terpisah berkembang pada kecepatan yang berbeda untuk melayani pasar yang berbeda.

“Mereka menggunakan banyak sensor yang sama, tetapi perbedaannya adalah pada kendaraan Level 2, sensor yang paling mampu di kendaraan adalah manusia,” Nick Sitarski, wakil presiden sistem kendaraan terintegrasi Toyota, mengatakan pada panel Selasa di itu Seminar Pengarahan Manajemen Pusat Riset Otomotif di sini.

Sistem Level 4, sebagai perbandingan, membutuhkan jauh lebih banyak teknologi karena memungkinkan kendaraan untuk mengemudi sendiri di sebagian besar kondisi.

“Anda perlu menciptakan kembali apa yang dilakukan manusia … dan itu adalah hal yang sangat kompleks dan mahal untuk dilakukan,” kata Sitarski.

Itu sebabnya kendaraan otonom pertama yang dikerahkan ke jalan akan menjadi milik armada komersial dan tidak tersedia untuk konsumen, katanya.

“Anda perlu memaksimalkan pemanfaatan kendaraan sehingga Anda dapat mengamortisasi biaya itu dan membayarnya,” kata Sitarski.

Perusahaan teknologi, pemasok dan pembuat mobil, termasuk Toyota, terus menginvestasikan sumber daya yang signifikan untuk mengembangkan semua tingkat bantuan pengemudi dan teknologi otonom.

SAE International mendefinisikan sistem Level 2 sebagai yang memberikan dukungan kemudi dan pengereman/percepatan kepada pengemudi daripada mengemudikan kendaraan sepenuhnya. Mereka dirancang untuk meningkatkan keamanan dan kenyamanan dengan harga yang terjangkau oleh konsumen, kata Sitarski. Pengemudi tetap harus memantau lalu lintas dan mengendalikan kendaraan.

Lompatan dari kemampuan Level 2 ke Level 4 turun ke kemampuan sistem untuk mereplikasi persepsi pengemudi manusia dan penyesuaian konstan yang mereka buat, kata Indu Vijayan, direktur manajemen produk otomotif di pembuat lidar AEye.

“Jika Anda mengemudi di jalan raya dan tiba-tiba Anda mendengar kendaraan darurat datang, sistem kami harus dapat memahami isyarat itu untuk pindah ke sisi jalan,” kata Vijayan.

Sementara beberapa eksekutif melihat kesenjangan besar antara Level 2 dan Level 4, yang lain percaya bahwa konsumen akan mengalami perkembangan yang stabil dari Level 2 ke mengemudi sendiri sepenuhnya seiring waktu.

Ehsan Moradi Pari, ilmuwan utama di Honda Research Institute USA Inc., mengatakan Honda melihat bantuan pengemudi tingkat lanjut sebagai “jembatan menuju mengemudi otomatis.”

“Kalau dilihat dari sisi konsumen, harus ada adaptasi bertahap dengan teknologi ini. Pengemudi dan pelanggan bisa beradaptasi dengan itu,” ujarnya.

Saat pembuat mobil meluncurkan teknologi baru, industri harus dengan jelas mengomunikasikan kemampuan sistem kepada pelanggan, kata Sitarski.

“Saat ini di pasar massal, tidak ada kendaraan otonom,” katanya.

Beberapa perusahaan menjalankan program percontohan, sebagian besar di wilayah geografis yang kecil, dengan kendaraan yang dapat mengemudi sendiri, tetapi itu tidak tersedia untuk dibeli.

“Ada banyak kendaraan dengan sistem bantuan, dan saya pikir sangat penting bagi kita untuk transparan dan jujur ​​tentang apa sistem ini dan apa yang mampu dan tidak mampu mereka lakukan,” kata Sitarski.

Para panelis memfokuskan diskusi mereka pada kendaraan Level 2 dan Level 4 karena mereka tidak lagi berpikir bahwa sistem Level 3 akan berhasil dipasarkan. SAE mendefinisikan kendaraan Level 3 sebagai kendaraan yang dapat mengemudi sendiri tetapi membutuhkan pengemudi untuk mengambil alih dalam kondisi tertentu. Para panelis mengatakan sulit untuk mengembalikan kendali kepada pengemudi dalam keadaan darurat dan mengharapkan mereka untuk membuat keputusan yang tepat.

“Menyerahkan kontrol kembali ke pengemudi sangat menantang,” kata Greg Brannon, direktur teknik otomotif dan hubungan industri di AAA.

Bahkan transisi dari panggilan telepon ke interaksi penuh dengan lalu lintas bisa sulit, kata Brannon. Penelitian yang dilakukan oleh AAA’s Foundation for Traffic Safety menemukan bahwa dibutuhkan waktu hingga 25 detik untuk kembali terlibat dalam tindakan mengemudi, katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *