VinFast mengirimkan EV pertama ke AS

Itu UU Pengurangan Inflasiseperti yang tertulis saat ini, mewajibkan pembuat mobil untuk memiliki 50 persen mineral penting yang digunakan dalam baterai EV berasal dari Amerika Utara atau sekutu AS pada tahun 2024, meningkat menjadi 80 persen pada akhir tahun 2026.

Pembuat mobil besar mengatakan target tersebut tidak realistis dan belum jelas bagaimana VinFast akan memenuhi persyaratan sumber.

“IRA datang sebagai kejutan bagi kami semua, tetapi itu tidak benar-benar memengaruhi strategi kami di AS,” kata Thuy kepada Reuters. “Segera setelah kami mulai memproduksi mobil di AS, pelanggan kami akan memenuhi syarat [for] insentif pajak.”

VinFast mengatakan minggu lalu bahwa Autonomy telah memesan 2.500 EV, pesanan korporat terbesarnya hingga saat ini. VinFast mengatakan pihaknya memiliki total hampir 65.000 pesanan secara global dan berharap dapat menjual 750.000 EV setiap tahun pada tahun 2026.

Lewat jadwal

Proyek pabrik Carolina Utara berjalan terlambat berbulan-bulan, berdasarkan target awal perusahaan, dan pengiriman pertama EV yang dibuat oleh VinFast jauh dari tujuan awal untuk mengirimkan sebanyak 5.000 mobil yang dibuat di pabriknya di Haiphong pada bulan Desember.

Pejabat VinFast mengatakan nomor 999 untuk kendaraan yang dikirim pada gelombang pertama telah dipilih karena dianggap sebagai angka keberuntungan di Vietnam.

“Tidak ada angka yang lebih beruntung dari 999,” kata Thuy. Kapal angkut sewaan Panama yang digunakan untuk mengirim pengiriman pertama VinFast EVs memiliki kapasitas untuk mengangkut hingga 2.000 kendaraan, kata para pejabat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *