Kia America COO tentang dampak Undang-Undang Pengurangan Inflasi

Merek mobil impor sebagian besar berhati-hati tentang bagaimana Undang-Undang Pengurangan Inflasi yang baru akan berdampak pada upaya mereka untuk memasarkan kendaraan listrik di AS Steve Center, COO Kia America, sedikit lebih blak-blakan. Undang-undang menarik permadani dari seluruh industri, katanya.

“Untuk mengubah apa pun ‘presto change-o’ sangat mengganggu semua orang,” kata Center Berita Otomotif di Los Angeles Auto Show bulan ini.

“Anda membuat seluruh industri berkembang secara agresif dan bersiap-siap untuk memproduksi mobil listrik … dan Anda masuk, Anda mengubahnya dan itu mengganggu perencanaan semua orang,” katanya.

Diberlakukan pada bulan Agustus, IRA mensyaratkan bahwa untuk memenuhi syarat untuk kredit pajak $7.500, EV dan baterainya harus dirakit di Amerika Utara dan bahan baterai tertentu harus bersumber atau diproses di Amerika Utara.

Tiga merek Hyundai Motor Group – Kia, Hyundai dan Genesis – masing-masing telah membuat rencana yang kuat untuk membangun dan menjual EV di AS. Mereka telah meluncurkan EV populer ke pasar di depan banyak merek domestik dan memiliki lebih banyak antrean. Grup ini adalah penjual EV No. 2 di belakang Tesla, menguasai 9,4 persen pangsa pasar EV, menurut Experian Automotive. Tapi Undang-Undang Pengurangan Inflasi menjadi tantangan sekarang.

“Kami akan membuat mobil dan ada biaya tertentu mengingat kematangan dan skala teknologi yang kami miliki saat ini,” kata Center. “Jadi sangat sulit bagi kami untuk mematuhi apa yang ingin kami lakukan dan tujuan aspirasional pemerintah.”

Dia mengatakan ketika pasar mulai melihat melampaui pengadopsi awal untuk menargetkan konsumen yang lebih utama, daftar terbatas kendaraan yang memenuhi syarat untuk kredit pajak akan memiliki “dampak yang merugikan.”

“Dolar sedikit lebih mahal untuk [middle part of the market],” kata Center. “Dan hanya ada begitu banyak diskon yang bisa dilakukan produsen.”

Pada bulan Mei, Hyundai Motor Group berkomitmen $5,54 miliar untuk membangun kompleks manufaktur kendaraan listrik di dekat Savannah, Georgia, termasuk rencana pabrik baterai yang dibangun melalui usaha patungan dengan mitra yang masih belum disebutkan namanya. Pembangunan pabrik sedang berlangsung, tetapi kendaraan yang dijadwalkan akan dibangun di sana tidak akan memenuhi syarat untuk kredit pajak hingga Maret 2026.

“Kami akan maju, tetapi mereka membuatnya jauh lebih sulit,” kata Center.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *