Pembeli mobil Gen Z mengutamakan keberlanjutan, demikian temuan survei

Keberlanjutan mengambil kursi belakang ke nilai-nilai lain untuk pembeli kendaraan AS saat ini, tetapi keramahan lingkungan diharapkan mengambil kemudi saat Gen Z memasuki pasar dalam jumlah yang lebih besar, survei Simon-Kucher & Partners menunjukkan.

Data dari 1.003 konsumen AS menunjukkan sekitar sepertiga pembeli kendaraan bersedia membayar lebih untuk opsi berkelanjutan, terutama generasi termuda dewasa AS yang berpartisipasi dalam Simon-Kucher & Partners’ Studi Keberlanjutan Global 2022diterjunkan pada bulan Juli dan Agustus.

Hampir dua pertiga orang Amerika mempertimbangkan kelestarian lingkungan saat melakukan pembelian, naik 14 persen dari tahun 2021.

Saat membeli kendaraan, 55 persen orang Amerika mengatakan penting untuk mempertimbangkan keberlanjutan. Survei, yang mengamati 19 kategori pembelian, menemukan bahwa pertimbangan keberlanjutan dalam pembelian otomotif memiliki signifikansi yang lebih rendah daripada kategori lain, seperti energi dan utilitas (69 persen), konstruksi (61 persen), dan barang konsumsi (57 persen). Studi tersebut mendefinisikan keberlanjutan sebagai praktik produksi, pengadaan, dan distribusi yang menghemat sumber daya alam, mengurangi emisi, dan mengurangi limbah.

Keberlanjutan tidak menjadi perhatian utama bagi sebagian besar konsumen kendaraan, tetapi ada “populasi pendukung yang bersemangat,” menurut perusahaan tersebut.

Simon-Kucher & Partners adalah perusahaan konsultan global yang berkantor pusat di Bonn, Jerman, dengan kantor di 27 negara. Ini berfokus pada penjualan, penetapan harga, dan pemasaran dengan tim yang terlibat dalam beberapa industri, termasuk pemasok, pabrikan, dan penyedia ritel dan layanan di industri otomotif.

Industri otomotif itu unik dalam hal pembelian yang berkelanjutan, kata Dylan Grien, seorang manajer senior yang berfokus pada industri otomotif di Simon-Kucher & Partners di Atlanta.

Beberapa pembelian berkelanjutan tidak memberikan manfaat praktis selain “perasaan hangat dan kabur,” kata Grien, sementara yang lain, seperti bahan konstruksi berkelanjutan, adalah “no-brainers” yang menghemat uang. Berbelanja secara berkelanjutan di industri otomotif berada di tengah-tengah, kata Grien. Ini sebagian besar sama dengan membeli kendaraan listrik, yang memiliki manfaat seperti penghematan teknologi dan bensin yang hebat dan dapat menjadi simbol status yang ramping dan keren, tetapi juga jebakan termasuk kecemasan jangkauan, tantangan infrastruktur pengisian daya, dan ketidaktahuan, kata Grien.

Sekitar sepertiga dari pasar AS bersedia membayar premi kecil untuk keberlanjutan, kata Grien. Dari kelompok itu, sekitar 70 persen mengatakan mereka akan membayar premi antara nol hingga 25 persen.

“Ada keinginan konsumen untuk membayarnya, dan meskipun ada kegembiraan di sekitarnya, [sustainability] masih mengambil kursi belakang, sehingga untuk berbicara, relatif terhadap hal-hal seperti kehandalan, kehandalan, kekuasaan, gaya, semua jenis driver nilai otomotif tradisional,” kata Grien.

Untuk responden berpenghasilan tinggi, sekitar setengahnya akan membayar lebih untuk kendaraan ramah lingkungan. Dari mereka yang bersedia, 53 persen mengatakan akan membayar antara nol hingga 25 persen, dan sisanya bersedia membayar lebih, hingga 100 persen.

“Ada ceruk pasar. Tidak diragukan lagi. Ada juga pasar massal, tetapi ada juga ceruk pasar yang bersedia membayar sejumlah uang yang gila-gilaan,” kata Peter Harms, mitra di Simon-Kucher & Partners yang berbasis di di Munich.

Pembuat mobil secara keseluruhan telah berhasil memasuki pasar mewah dengan menawarkan kendaraan yang memenuhi nilai-nilai tradisional dan juga berkelanjutan.

Peluang untuk mendapatkan keuntungan dari langkah-langkah keberlanjutan baru saja dimulai, kata Harms. Sebagian besar Gen Z lebih peduli tentang keberlanjutan daripada nilai-nilai tradisional. Meskipun Gen Z belum menjadi bagian besar dari pasar, penting bagi merek untuk mulai membangun reputasi keberlanjutan mereka sekarang, kata Grien.

Karena konsumen semakin mempertimbangkan belanja berkelanjutan, pergeseran nilai sosial mungkin berkontribusi pada peningkatan pembelian kendaraan berkelanjutan. Harms mengatakan ini adalah awal dari gerakan yang perlu dimanfaatkan oleh pembuat mobil.

“Saya dapat meyakinkan Anda, menghindari rasa malu sosial akan membuka dompet lagi,” kata Harms. “Anda tidak ingin menjadi boomer yang tidak mendengarkan putra atau putri Gen Z Anda dan dipanggil.”

Dunia tidak dapat mengubah semua-listrik besok, tetapi pembuat mobil dapat memasarkan kendaraan hibrida, bertenaga bensin, dan EV untuk elemen berkelanjutan mereka sekarang, kata Harms.

Hambatan untuk membeli produk ramah lingkungan adalah akses yang tidak memadai (30 persen) dan kurangnya keterjangkauan (28 persen), menurut perusahaan. Saat inflasi meningkat, 35 persen responden AS mengatakan bahwa mereka akan menjadi lebih selektif dalam memilih barang berkelanjutan yang mereka beli atau cenderung tidak akan membeli barang berkelanjutan secara keseluruhan.

Namun, Grien mengatakan selama konsumen yakin akan manfaat nyata mereka, penjualan EV tidak akan menderita jika tidak melebihi kenaikan harga kendaraan lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *