LG Chem berkomitmen untuk pabrik katoda baterai EV senilai $3,2 miliar di Tenn.

LGES, yang memasok baterai ke Tesla Inc., Ford Motor Co. dan Hyundai Motor Co. antara lain, bulan lalu menaikkan prospek pendapatan 2022 menjadi 25 triliun won ($18,4 miliar) dari 22 triliun won, mengutip proyek baru dari pembuat mobil.

Pabrik baru LG Chem akan membuat katoda untuk baterai dengan bahan kimia nikel, kobalt, mangan, dan aluminium (NCMA). Baterai NCMA, yang mengandung sekitar 90 persen nikel, memungkinkan produsen mengurangi ketergantungan mereka pada kobalt yang mahal, dan mengurangi keterpaparan mereka terhadap penyulingan dan pemrosesan di China.

China saat ini memiliki 75 persen kapasitas penyulingan kobalt dunia dan 50 persen kapasitas pemrosesan litium, menurut Benchmark Mineral Intelligence.

GM mengatakan akan menggunakan katoda baterai NCMA dari LG Chem untuk berbagai EV menggunakan baterai bermerek Ultium.

Itu UU Pengurangan Inflasi akan, antara lain, mensyaratkan dari tahun depan bahwa setidaknya 40 persen dari nilai moneter mineral penting untuk baterai berasal dari AS atau mitra perdagangan bebas Amerika agar memenuhi syarat untuk kredit pajak AS. Bagian itu akan meningkat menjadi 80 persen pada 2027.

Pembuat mobil seperti Hyundai dan saudaranya Kia telah terpukul oleh undang-undang baru tersebut, yang segera mengakhiri kredit untuk sekitar 70 persen dari 72 model mobil yang sebelumnya memenuhi syarat untuk subsidi kendaraan listrik.

Pada KTT G20 bulan ini, Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol meminta Presiden AS Joe Biden untuk mencegah tindakan diskriminatif terhadap perusahaan Korea Selatan, kata kantornya.

Ia menambahkan Biden telah menjawab bahwa penerapan undang-undang tersebut harus memperhitungkan kontribusi investasi Korea Selatan dalam ekonomi AS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *