Mengapa penambangan kobalt telah dimulai kembali di AS setelah 30 tahun

Permintaan baterai yang meningkat mendorong peralihan dunia ke kendaraan elektrik sedang menghidupkan kembali produksi kobalt AS setelah setidaknya 30 tahun hiatus.

Jervois Global Ltd. yang berbasis di Australia memulai tambang kobalt AS pertama di Idaho pada hari Jumat, menurut CEO Bryce Crocker. Mineral itu berada “di puncak tabel” dalam hal keamanan nasional, kata Crocker.

“Tidak banyak sumber pasokan baru, terutama di yurisdiksi yang stabil, itulah sebabnya tambang di AS ini sangat penting,” katanya. Cobalt belum diproduksi di AS setidaknya sejak 1994, menurut data dari Survei Geologi Amerika Serikat.

kobalt adalah komponen penting dalam baterai EV dan termasuk dalam daftar mineral penting pemerintah AS. AS melihat adopsi EV secara luas sebagai kunci upayanya untuk memerangi perubahan iklim.

Baik California dan New York telah mengeluarkan undang-undang yang akan melarang penjualan kendaraan bertenaga bensin baru dalam beberapa dekade mendatang. Saat pembuat mobil bersiap untuk mencapai tujuan elektrifikasi yang ambisius, hal itu menyebabkan kekurangan bahan yang dibutuhkan dalam baterai dan memicu serbuan global untuk mengamankan pasokan tersebut.

Tingkat urgensi di antara produsen untuk mengamankan pasokan “sangat berbeda dari dua atau tiga tahun lalu,” kata Crocker dalam sebuah wawancara. “Sekarang sangat meningkat dalam hal fokus di tingkat direktur dan dewan,” katanya.

Di Juli, Mesin umum dan Ford Motor Co. meningkatkan upaya untuk mengunci pasokan dengan menandatangani kesepakatan langsung dengan produsen logam baterai.

Sementara lebih dari dua pertiga dari logam yang ditambang berasal dari Republik Demokratik Kongo, ada peningkatan pergeseran di antara produsen untuk sumber kobalt dari luar negara Afrika karena tuduhan korupsi, pelanggaran hak asasi manusia dan penggunaan pekerja anak di sana.

Pengesahan Undang-Undang Pengurangan Inflasi juga memberikan insentif untuk bahan baterai yang bersumber di EV AS dapat memenuhi syarat untuk kredit pajak $7.500 di bawah tagihan iklim dan pajak Presiden Joe Biden, selama baterai mereka mengandung mineral yang diekstraksi dari atau diproses di negara dengan perjanjian perdagangan bebas dengan AS, dan menyediakan bagian dari komponen yang dibuat atau dirakit di Amerika Utara.

Tambang Idaho diharapkan menghasilkan 2.000 ton kobalt yang ditambang per tahun, menurut Crocker. Kobalt terkonsentrasi kemudian akan diekspor dan diubah menjadi produk olahan di luar AS sebelum akhirnya dibawa kembali ke AS untuk melayani pelanggan, tambahnya.

Jervois memiliki kilang nikel dan kobalt di Brasil dan sedang berbicara dengan pihak ketiga di negara-negara seperti Kanada dan Australia untuk mengkonversi bahan yang ditambang. Sekitar 80 persen dari penyulingan global terkonsentrasi di Cina, tetapi kapasitas tumbuh di tempat lain, termasuk di penyulingan Kokkola raksasa Finlandia, yang dimiliki oleh Jervois.

Permintaan kobalt akan tumbuh dari 127.500 ton pada tahun 2022 menjadi 156.000 ton pada tahun 2030, sebagai akibat dari peralihan ke baterai berbasis besi oleh pembuat mobil besar, menurut BloombergNEF.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *