2023 Nissan Ariya EV akan diluncurkan tanpa kredit pajak

Untuk Nissan, banyak yang mengendarai Ariya.

Pembuat mobil memelopori pasar EV dengan peluncuran Leaf lebih dari satu dekade lalu. Tapi gagal memanfaatkan keunggulan penggerak awal, dan hatchback yang saat itu kurang bertenaga dikalahkan oleh EV yang lebih baik dan lebih ramping.

Nissan kini meluncurkan model listrik yang lebih kontemporer dan mumpuni untuk babak kedua.

Ariya motor ganda, yang bersaing dengan Volkswagen ID4, Ford Mustang Mach-E dan Tesla Model Y, menempatkan Nissan di sweet spot baru pasar. Menurut data dari Experian, pendaftaran truk ringan EV naik 63 persen selama tujuh bulan pertama tahun ini.

Jairaj menggambarkan Ariya sebagai “batu loncatan ke fase elektrifikasi berikutnya bagi Nissan untuk menjadi sangat sukses.”

Pengangkut keluarga lima penumpang didorong oleh salah satu dari dua baterai: paket 63-kilowatt-jam atau unit 87-kWh yang lebih besar. Jangkauan mengemudi mencapai 304 mil.

Ariya memulai debutnya dengan sistem all-electric, all-wheel-drive dan perangkat lunak mengemudi otomatis ProPILOT Assist 2.0 generasi berikutnya dari Nissan. Versi all-wheel-drive Ariya Platinum+ menghasilkan 389 hp — peningkatan 151-hp dibandingkan varian penggerak roda depan.

Untuk memperluas daya tarik pasarnya, Nissan berhati-hati agar tidak terlalu radikal dengan desain atau antarmuka pengguna.

Jairaj mengatakan Ariya membuat transisi dari mesin pembakaran internal ke EV “halus” untuk pelanggan.

“Orang-orang yang tidak percaya harus merasa sangat nyaman saat mereka mulai mengendarai EV,” katanya. “Ini penting karena [the industry goes] melampaui penetrasi EV 5 persen yang kita miliki saat ini.”

Agar semuanya tetap akrab, Nissan belum sepenuhnya membuang tombol fisik — dua sakelar mengapit tombol kontrol volume yang menonjol. Tombol haptic yang menyatu dengan dasbor mengontrol suhu, pencairan es, dan fungsi lainnya.

“Ketika Anda duduk di dalam Ariya, Anda tidak merasa seperti sedang duduk di pesawat ruang angkasa,” kata Jairaj dalam penggalian di interior serba digital Tesla.

Nissan juga meningkatkan kepercayaan crossover Ariya dengan teknologi all-wheel-drive “e-4ORCE”, yang tiba di AS awal tahun depan. Pembuat mobil mengatakan sistem memberikan penanganan presisi torsi tinggi dan stabilitas dengan mengoptimalkan pengiriman daya ke masing-masing dari empat roda.

“Ariya adalah crossover yang kebetulan merupakan EV,” kata Jairaj.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *