Saat penjualan EV tumbuh, pertempuran mengenai batas berat jalan memanas

Peningkatan lobi

Dalam beberapa bulan terakhir, industri pengangkutan mobil telah meningkatkan upaya lobi dengan anggota parlemen di komite dan pejabat utama di Departemen Transportasi, Perdagangan dan Dewan Ekonomi Nasional Gedung Putih, wawancara dengan pejabat industri dan administrasi menunjukkan.

Mereka telah mengajukan kasus mereka dalam pertemuan tatap muka, surat, dan meja bundar. Namun, langkah tersebut ditentang keras oleh saingan mereka di industri kereta api barang, dan pakar keselamatan memperingatkan kendaraan yang lebih berat lebih sulit dihentikan, lebih mudah digulung dan mengakibatkan lebih banyak keausan di jalan dan jembatan.

Ini adalah upaya terbaru oleh industri truk untuk memanfaatkan situasi politik seperti meningkatnya minat pada EV untuk mendorong batas bobot yang lebih tinggi, sesuatu yang ditentang oleh pengendara, kata Cathy Chase, Presiden Advokat untuk Keselamatan Jalan Raya dan Mobil.

“Dengan perubahan bertahap apa pun, ada bahaya tambahan, dan itu menghasilkan lebih banyak kematian,” kata Chase. Tingkat kematian lalu lintas AS lebih tinggi daripada Eropa, dan kematian telah melonjak sejak pandemi menjadi hampir 43.000 orang per tahun.

Kongres, bukan Biden, yang akan memutuskan

Departemen Perhubungan AS menolak untuk mengatakan apakah mereka mendukung atau menentang pembatasan berat pada pengangkut mobil, dengan catatan keputusan akhir ada di tangan Kongres.

Komite Kongres yang mengawasi transportasi mengatakan mereka belum mengambil sikap terkait masalah ini.

Namun, Rodney Davis, seorang anggota parlemen dari Partai Republik dari Illinois yang melayani di Komite Transportasi DPR dan anggota peringkat di subkomite jalan raya, mengatakan dia bekerja untuk meningkatkan batas berat badan.

“Industri pengangkut mobil membutuhkan variasi berat 5 persen hingga 10 persen yang sederhana. Jika tidak, rantai pasokan yang sudah menantang akan membutuhkan lebih banyak rig trailer traktor di jalan raya nasional untuk mengirimkan jumlah kendaraan jadi yang sama. Itu berarti lebih banyak jarak tempuh, lebih banyak keausan di jalan kami, lebih banyak bahan bakar yang digunakan, dan lebih banyak emisi,” kata Davis.

American Trucking Associations telah meminta anggota parlemen untuk meningkatkan batas berat sebesar 10 persen, menjadi 88.000 pound, dengan mengatakan batas berat saat ini tidak berkelanjutan mengingat tren.

Ekstra 8.000 pound itu dapat memungkinkan pengangkut mobil untuk membawa jumlah EV yang sama dengan mobil tradisional: truk pickup all-electric Ford F-150 Lightning yang baru memiliki berat sekitar 1.600 pound lebih banyak daripada rekan F-150 bertenaga gasnya. Demikian pula, kendaraan utilitas All-electric Volvo XC40 Recharge memiliki berat sekitar 1.000 pon lebih berat daripada Volvo XC40 bertenaga gas.

Salah satu ide industri adalah bobot yang lebih tinggi hingga 300 mil.

Pengangkut sering menurunkan mobil pada saat itu, menempatkan mereka di bawah batas 80.000 pon. California, yang baru saja mengesahkan undang-undang yang melarang penjualan mobil bertenaga bensin pada tahun 2035. keluar dari pelabuhannya untuk mengurangi kemacetan rantai pasokan dan membersihkan kontainer dari dermaga Los Angeles dan Long Beach. Izin sementara mulai November tahun lalu mengangkat pembatasan berat truk menjadi 88.000 pon. Negara bagian belum meneliti apakah peningkatan batas berat membantu mengurangi kemacetan atau menimbulkan risiko keselamatan.

“Departemen juga tidak mengetahui adanya tabrakan atau dampak keselamatan lain dari truk yang menggunakan izin ini,” kata William Arnold, juru bicara departemen transportasi California.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *