Penyedia mobilitas mikro Spin berfokus pada lokasi

Banyak pemilik, konflik dengan regulator di beberapa kota — perusahaan skuter Spin mengalami pasang surut mobilitas mikro.

Tetapi dengan penjualan Maret oleh Ford Motor Co. ke Tier Mobility AG Jerman, perusahaan sekarang ingin mengambil keuntungan.

Spin berencana untuk mencapai tujuan itu melalui beberapa inisiatif, CEO Philip Reinckens mengatakan selama obrolan api unggun dengan Berita Otomotif pada konferensi Move America di Austin, Texas, minggu lalu.

Ini pertama-tama harus bersaing dengan kurangnya loyalitas di antara sebagian besar pengendara skuter. Mereka biasanya memiliki beberapa aplikasi skuter di ponsel mereka, kata Reinckens.

“Tidak masalah bagi sebagian besar pengendara jika skuter berwarna oranye, hijau atau hitam,” katanya.

Pengendara biasanya mencari skuter terdekat dengan masa pakai baterai paling lama. Itu mengurangi strategi Spin untuk membuat skuter terisi penuh dan di tempat yang tepat pada waktu yang tepat.

Spin mengembangkan perangkat lunak analitik pengendara berpemilik untuk membantu menempatkan skuter di lokasi strategis, kata Reinckens. Ini termasuk halte bus, stasiun kereta api, taman kantor dan kampus perguruan tinggi. Ini juga bermitra dengan hotel untuk menawarkan tumpangan gratis atau diskon kepada para tamu.

Spin juga merupakan salah satu perusahaan pertama yang menukar baterai pada skuter mereka alih-alih membawa kendaraan ke lokasi terpencil untuk mengisi daya. Ini menghemat uang perusahaan dan memastikan baterai skuter terisi lebih penuh, kata Reinckens

Spin juga bekerja sama dengan Segway dan Mountain View, California, pengembang produk mikromobilitas Tortoise untuk menciptakan skuter roda tiga yang memberikan stabilitas lebih dan dapat dikendalikan dari jarak jauh. Hal ini memungkinkan operator di luar lokasi untuk mengarahkan skuter menggunakan gambar dari kamera onboard dan memungkinkan Spin memindahkan skuter dari jarak jauh ke area dengan permintaan terbesar.

Teknologi ini pada akhirnya akan memungkinkan Spin mengirimkan skuter secara otomatis ke pelanggan. Seperti halnya ride hailing, perusahaan dapat melihat kemajuan skuter di sebuah aplikasi.

Reaksi dari warga dan pejabat kota

Teknologi pemantauan tersebut juga akan membantu perusahaan Spin dan mikromobilitas mengurangi kekhawatiran pejabat kota dan penduduk lingkungan bahwa skuter menghalangi trotoar dan menyebabkan bahaya lainnya.

Departemen Pekerjaan Umum San Francisco menyita beberapa lusin sepeda listrik bersama Spin pada tahun 2018 menyusul keluhan tentang trotoar yang tersumbat.

Spin juga menangguhkan layanan skuternya dalam beberapa hari setelah diluncurkan di Austin pada Maret 2017 karena perselisihan dengan kota mengenai izin dan peraturan. Kemudian, Austin melisensikan Spin untuk mengoperasikan hingga 1.000 skuter di kota.
Setelah periode awal perlawanan, kota-kota sekarang merangkul mobilitas mikro dan bahkan membuat akomodasi khusus untuk skuter, kata Roger Lanctot, direktur mobilitas terhubung otomotif Strategy Analytics. Ini termasuk memperluas jalur khusus berkendara dan peraturan yang lebih jelas, katanya.

“Ini telah mengatur panggung untuk penyebaran yang lebih besar dan lebih luas,” kata Lanctot.

Spin juga bekerja sama dengan mitra di kota-kota dan di universitas untuk meningkatkan keamanan, kata Reinckens.

Bersama dengan pesaing seperti Bird andLime, Spin telah berinvestasi dalam teknologi untuk mendeteksi pengendaraan trotoar ilegal dan mematuhi undang-undang parkir skuter lokal.

Pada bulan Maret, Tier yang berbasis di Berlin mengakuisisi Fantasmo dari Los Angeles untuk menggabungkan teknologi visi komputer yang dapat mendeteksi pelanggaran lalu lintas, pengendaraan berisiko, dan parkir skuter ilegal. Spin bekerja sama dengan Drover AI, juga dari Los Angeles, untuk memanfaatkan teknologi visi komputernya untuk menentukan apakah skuter dikendarai atau diparkir di area yang sesuai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *