Mengapa Tesla menghadapi tantangan penjualan terberatnya?

Jika Tesla perlu menyimpan lebih banyak inventaris di kuartal mendatang untuk memperlancar pengiriman dan menghindari terburu-buru akhir kuartal yang telah menjadi normanya, itu akan menambah $1,2 miliar dalam mobil tidak terkirim yang dipegangnya pada akhir kuartal kedua.

Analis percaya Tesla masih memiliki lebih banyak permintaan daripada yang dapat dipasoknya, asumsi dasar di balik rencana ekspansi agresifnya selama tahun depan karena meningkatkan produksi di pabrik-pabrik di Shanghai, Berlin dan Austin, Texas.

Analis Morgan Stanley Adam Jonas mengatakan dia yakin Tesla tidak menghadapi masalah permintaan langsung, tetapi menambahkan kehati-hatian pada harga dan kemampuan Tesla untuk melawan siklus ekonomi.

“Tidak masuk akal untuk berasumsi bahwa ada: (a) batasan berapa banyak Tesla dapat terus menaikkan harga tanpa penderitaan permintaan dan (b) bahwa perusahaan tidak terkena perlambatan pertumbuhan ekonomi makro,” katanya dalam sebuah catatan penelitian. .

Rata-rata harga transaksi kendaraan Tesla melonjak 31 persen menjadi $69.831 pada Agustus, dibandingkan dengan $53.132 pada awal 2021, menurut Kelly Blue Book. Itu melampaui kenaikan harga mobil baru di seluruh industri sebesar 18 persen menjadi $48.301 selama periode yang sama.

Waktu tunggu yang dihadapi pelanggan Tesla antara pemesanan dan pengiriman juga telah menurun di AS dan China, pasar terbesar Tesla. Di Cina, jeda itu, salah satu indikator keseimbangan permintaan-penawaran, telah dipotong empat kali sejak Agustus menjadi minimal satu minggu untuk pengiriman.

Dan Tesla, yang telah menolak pemasaran dan insentif, menawarkan potongan harga kepada pembeli China sebesar 8.000 yuan ($ 1.100) jika mereka menerima pengiriman sebelum akhir September.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *