Bagaimana Mercedes menggunakan perangkat lunak untuk menulis ulang buku pedoman pengembangan produk

Dalam dunia “kendaraan yang ditentukan perangkat lunak”, pembuat mobil jadul bersaing dengan Lembah Silikon sekolah baru untuk insinyur komputer, pengembang pengalaman pengguna, dan pembuat kode.

Mesin umum mengatakan akan mempekerjakan lebih dari 8.000 pekerja teknologi tahun ini untuk mempercepat pengembangan kendaraan listrik dan layanan berbasis perangkat lunak. Mercedes, sementara itu, merekrut 10.000 insinyur perangkat lunak di Berlin, Cina, India, Israel, Jepang, dan Amerika Serikat.

Dalam survei terhadap 572 eksekutif otomotif oleh lembaga penelitian Capgemini, 97 persen mengatakan bahwa empat dari 10 pekerja internal akan membutuhkan keterampilan perangkat lunak dalam waktu lima tahun, mulai dari arsitek TI hingga profesional manajemen cloud hingga pakar keamanan siber.

Pembuat mobil sedang menulis ulang buku pedoman pengembangan produk mereka untuk memprioritaskan kecepatan dan kolaborasi.

“Kami berada dalam kompetisi yang berbeda sekarang,” kata Starzynski. “Kami melihat sekeliling dan bertanya, ‘Dari siapa kami bisa belajar secara internal?’ “

Mercedes menemukan inspirasi dalam tim balap Formula 1-nya, yang mengandalkan “iterasi berkelanjutan” untuk memangkas waktu putaran milidetik setiap akhir pekan.

Untuk pengembangan lini model EQ, Mercedes telah membuang departemen silo demi struktur organisasi datar yang mendorong kolaborasi waktu nyata.

“Kami menyatukan orang-orang dari semua bidang, dan mereka berjuang untuk ide-ide terbaik,” Starzynski. “Kemudian kami menarik manajemen” di tingkat dewan untuk pengambilan keputusan yang lebih cepat.

Alur kerja baru terwujud dalam pusat pengembangan Mercedes dari Shanghai ke Sunnyvale, California. Ruang kerja lantai terbuka mendorong interaksi kebetulan dan memicu berbagi ide antar tim.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *