Jaguar Land Rover untuk melatih pekerja, dealer untuk dunia EV

LONDON — Jaguar Land Rover akan melatih kembali 29.000 karyawan dan staf di pengecer secara global selama tiga tahun ke depan untuk merancang, membangun, dan memperbaiki kendaraan listrik sebelum beralih dari mobil berbahan bakar fosil.

JLR mengatakan mayoritas teknisi di pengecernya harus menerima pelatihan tentang servis EV selama tahun keuangan ini untuk “mengatasi kesenjangan keterampilan yang muncul.”

Pergeseran ke EV berarti pembuat mobil perlu memberikan keterampilan baru kepada pekerja yang terlatih untuk membuat dan memperbaiki model bahan bakar fosil. Ada kekhawatiran luas bahwa lebih sedikit bagian yang bergerak di EV dapat berarti lebih sedikit pekerjaan manufaktur yang dibayar dengan baik di industri otomotif, terutama di pabrik mesin atau transmisi.

JLR mengatakan akan melatih kembali “ribuan insinyur otomotif dan karyawan produksi yang sangat terampil, yang sebelumnya bekerja pada pengembangan mobil pembakaran internal, untuk berspesialisasi dalam elektrifikasi, mobil digital dan otonom.”

Penjualan EV telah meningkat tajam di Eropa selama dua tahun terakhir dan larangan mobil berbahan bakar fosil yang membayangi berarti lebih banyak lagi yang akan datang.

JLR sebelumnya mengatakan bahwa Jaguar, yang lebih kecil dari dua mereknya, akan sepenuhnya menggunakan listrik pada tahun 2025, sementara Land Rover akan mendapatkan model listrik sepenuhnya pertama pada tahun 2024.

JLR telah mengembangkan materi pelatihannya sendiri bekerja sama dengan University of Coventry dan University of Warwick.

“Karyawan pabrik di semua tingkatan akan membutuhkan pelatihan untuk memastikan mereka dapat bekerja dengan aman di sepanjang sistem tegangan tinggi,” kata JLR.

Karl “Freddy” Gunnarsson, seorang insinyur yang bekerja di JLR pada konverter katalitik diesel dan bensin, telah melatih ulang dan bekerja dalam tim yang didedikasikan untuk meningkatkan kepadatan baterai EV untuk memaksimalkan jangkauan kendaraan.

“(Rentang EV) inilah yang akan kami lawan, kata Gunnarsson. Jadi, di sisi bisnis ini Anda bisa merasakan kegembiraan sampai ke CEO.”

JLR telah berjuang dalam beberapa bulan terakhir karena kekurangan semikonduktor telah memukul pengiriman SUV mewah dan mobil sportnya.

Pembuat mobil di seluruh dunia telah bekerja untuk melatih kembali pekerja saat mereka meningkatkan rencana elektrifikasi. Pada bulan Juli, Mercedes-Benz Group mengatakan akan menghabiskan lebih dari $1,25 miliar untuk melatih staf hingga 2030.

Bloomberg berkontribusi pada laporan ini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *