BMW mengharapkan pertumbuhan pada tahun 2023; memotong asupan gas Jerman 15%

BERLIN — BMW berharap dapat mencapai target margin 7-9 persen yang lebih tinggi untuk bisnis mobil dan melihat sedikit pertumbuhan penjualan pada 2023, kata Chief Financial Officer Nicolas Peter.

Permintaan pulih di China pada kuartal ketiga setelah penguncian melanda paruh pertama, kata Peter, menggambarkannya sebagai tahun “roller coaster” di pasar penjualan terbesar mereka.

Di Eropa, buku pesanan masih penuh tetapi permintaan lemah di Jerman dan Inggris, dan lebih kuat di Prancis, Spanyol, dan Italia.

BMW mengharapkan untuk mencapai target 10 persen penjualan listrik penuh tahun ini di sekitar 240.000 hingga 245.000 kendaraan dan bisa melihat angka itu meningkat menjadi sekitar 400.000 tahun depan, kata Peter, Senin.

Seperti pembuat mobil lainnya, BMW harus menghadapi kekurangan semikonduktor dan gangguan rantai pasokan terkait pandemi yang memperlambat produksi EV.

Dibandingkan tahun lalu, penjualan global tahun ini akan sedikit lebih rendah karena kerugian di semester pertama, menurut Peter.

Tahun depan, bagaimanapun, perusahaan bertujuan untuk membuat “lompatan besar lainnya” dalam kendaraan listrik murni, tambahnya.

Ditanya bagaimana BMW menanggapi kekurangan gas di Eropa, Peter mengatakan telah mengurangi asupan gas di Jerman dan Austria sebesar 15 persen dan diharapkan dapat menguranginya lebih lanjut.

“Masalah gas tidak akan berdampak langsung pada kami tahun ini,” kata Peter, seraya menambahkan mereka juga belum melihat adanya pengurangan produksi di jaringan pemasoknya sejauh ini.

Volkswagen dan Mercedes-Benz telah menguraikan rencana darurat dalam seminggu terakhir jika jaringan pemasok mereka gagal mengirimkan suku cadang, termasuk meningkatkan pesanan dari pemasok di luar negara-negara Eropa yang paling terkena dampak krisis gas.

Peter tidak memberikan secara spesifik apakah BMW melakukan hal yang sama tetapi mengatakan telah mengembangkan hubungan yang jauh lebih dekat dengan jaringan pemasoknya sejak kekurangan chip.

Bloomberg berkontribusi pada laporan ini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *